Contoh Asas Black Dalam Kehidupan Sehari Hari

Contoh Asas Black Dalam Kehidupan Sehari Hari – ISI adalah bentuk (_________) yang berubah dari zat dengan suhu (______) menjadi zat dengan suhu (_________) ketika dua zat bersentuhan. Satuan Panas (______) dalam Satuan Internasional

Untuk zat: Q = jumlah kalor (J atau kal) = T = kenaikan suhu (oC atau K) = suhu akhir – suhu awal (T-To)

Contoh Asas Black Dalam Kehidupan Sehari Hari

Berapa kalor yang diperlukan untuk mendidihkan 1 kg air jika suhu awalnya 25oC sampai 100oC dan kalor jenis air adalah 4,2 x 103 J/kg oC? m T c ke Q : m x c x T

Top 10 Jelaskan 3 Contoh Penerapan Asas Bernoulli Dalam Kehidupan Sehari Hari 2022

Penyelesaian : Diketahui : Ditanya : Q = …? Jawab: Artinya, jumlah kalor yang dibutuhkan adalah 315 kJ.

Apa yang dimaksud dengan kalor jenis (c)??? Kapasitas kalor (C) adalah kapasitas suatu zat _______________ ______________________________ atau C = kapasitas kalor (J/oC)

Gambar 1.4 Grafik perubahan keadaan air Keterangan : A – B : ____________ C – D : ___________ B – C : ____________ D – E : _____________ Titik lebur es = Titik beku air = 0oC

Mengapa pot terbuat dari kayu? Bagaimana proses perpindahan panas dalam lemari es? Bagaimana sinar matahari sampai ke bumi???

Kalor. Keterangan Q

Kami menyimpan dan membagikan data pengguna dengan prosesor untuk mengoperasikan situs web ini. Untuk menggunakan situs web ini, Anda harus menerima kebijakan privasi kami, termasuk kebijakan cookie. 1. Kapasitas dan kalor jenis panas 2. Kalori 3. Kalor yang diserap dan kalor yang dilepaskan 4. Prinsip hitam TUJUAN PEMBELAJARAN

“Isi. 1. Panas Spesifik dan Kapasitas Panas 2. Kalori 3. Kalor Yang Diserap dan Kalor Yang Dilepaskan 4. TUJUAN PEMBELAJARAN Black Law”

2 Topik Utama 1. Kapasitas panas spesifik dan panas. Kalori 3. Kalor yang diserap dan kalor yang dibuang 4. Prinsip Black TUJUAN BELAJAR 1. Mengembangkan konsep kapasitas kalor jenis dan kalor. Jelaskan perbedaan antara kalor yang diserap dan kalor yang dilepaskan. 3. Mengembangkan konsep prinsip Black dalam fenomena pertukaran panas. Kata kunci 1. Teori hitam. Panas 3. Kalori 4. Panas jenis 5. Panas yang dilepaskan 6. Panas yang diserap 7. Kapasitas panas 8. Keseimbangan energi mekanik Pendahuluan Apakah Anda suka memasak? Jika Anda tidak suka memasak, setidaknya rebus air. Kini dengan pesatnya perkembangan teknologi, kini kita bisa merebus air hanya dengan menggunakan dispenser atau ketel listrik tanpa menggunakan kayu. Tahukah Anda bahwa energi berubah ketika Anda merebus air? Pertanyaan di atas akan dijawab dalam materi ini. Materi ini akan membahas tentang konsep kalor jenis, kapasitas kalor, kalor serapan, kalor yang dilepaskan dan prinsip hitam dalam fenomena perpindahan kalor.

Baca juga :   Cara Mendownload Foto Yang Sudah Dihapus Di Galeri

Bahan 3 Jenis Kalor dan Kapasitas Kalor 1. Kalor jenis yang diterapkan pada suatu zat dapat menaikkan suhunya, mengubah ukuran atau bentuk zat tersebut. Ketika panas terus menerus diterapkan pada suatu objek, suhu objek meningkat. Jika suhu benda meningkat dengan jumlah yang sama, setiap benda akan menyerap energi panas dalam jumlah yang berbeda, tergantung pada jenis bendanya. Misalnya, ada empat bola, masing-masing terbuat dari aluminium, baja, tembaga, dan timah. Keempat bola ini memiliki massa yang sama dan ditempatkan dalam mangkuk berisi air panas. Setelah 30 menit, keempat bola akan mencapai kesetimbangan dengan air dan memiliki suhu yang sama dengan air. Jelas, keempat bola memiliki suhu yang berbeda tergantung pada jenis bendanya. Bola yang paling banyak menyerap panas adalah bola aluminium, bola baja, bola tembaga, dan bola timah. Kemampuan suatu zat untuk menyerap kalor disebut kalor jenis. Berdasarkan hasil percobaan, massa suatu zat berbanding lurus dengan kalor yang diperlukan untuk mengubah suhu zat tersebut. Artinya, semakin banyak massa suatu zat, semakin banyak panas yang dibutuhkan untuk mengubah suhu, ukuran, atau bentuknya. Secara matematis dapat ditulis sebagai: Q m —(5.1) Kalor yang diberikan pada suatu zat juga sebanding dengan perubahan suhu. Semakin lama sesuatu dipanaskan, semakin tinggi suhunya. Secara matematis, hubungan tersebut dapat ditulis sebagai berikut. Q T —(5.) Kedua persamaan di atas dapat digabungkan menjadi: Q m T —(5.3)

Top 10 Bagaimana Penerapan Sila Ke 5 Dalam Kehidupan Sehari Hari? 2022

4 Tiga tingkat di atas dapat ditulis sebagai persamaan matematika dengan menambahkan persamaan konstan. Oleh karena itu, persamaan (5.3) dapat ditulis sebagai: Q mc T —(5.4) Dalam persamaan di atas, c adalah konstanta yang dikenal sebagai kalor jenis. Kalor jenis suatu zat adalah jumlah kalor yang diserap/dilepaskan untuk menaikkan/menurunkan suhu 1 satuan volume zat ini sebesar 1 derajat C atau 1 K. Persamaan (5.4) dapat digunakan untuk menentukan kalor jenis suatu zat . Dapat juga ditulis sebagai: Q c — (5.5) m T Contoh Soal 5.1. Sebuah bejana berisi 1 kg air dipanaskan sampai suhunya naik menjadi 47 0 C. Jika suhu air sebelum dipanaskan adalah 70 C, berapa banyak kalor yang diserap? Solusi: m = 1 kg Akhir = 47 0 C Mulai = 7 0 C C = 1 kal/gr 0 C = 1 kkal/ kg 0 C T = Mulai Akhir = 47 0 C 7 0 C = 0 0 C 0 0 Q m c T 1kg x 1kkal/kg C x 0 C = 0 kkal. Kapasitas kalor Jumlah kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu suatu zat ke suhu yang sama berbeda dengan suhu zat lain. Perbandingan antara kenaikan suhu suatu zat dan jumlah kalor yang dilepaskan disebut kapasitas kalor dan dilambangkan dengan simbol C. Kapasitas kalor suatu zat didefinisikan sebagai perbandingan antara kalor yang diberikan zat ini dengan kelebihannya . Untuk panas suatu zat karena pemanasan. Secara matematis, kapasitas kalor suatu zat dapat ditentukan dengan persamaan berikut.

Baca juga :   Cara Mendownload Lagu Ke Musik Tanpa Aplikasi

5 Q C —(5.6) T Penjelasan : C = kapasitas kalor (J) Q = kalor yang diberikan zat (J/ 0 C) T = perubahan suhu zat (0 C) Tabel 5.1. Kalor jenis zat tertentu pada suhu 5 0 C dan tekanan atmosfer J/ kg Kalor jenis zat. 0 kkal/g. 0 C Elemen Aluminium 900 0.15 Zat Berilium. ). 090 0, 58 marmer 860 0, kayu 1 ,41 alkohol cair (etil). 400 0.58 Merkuri 140 0.033 Air (15 0 C) .00 Gas Uap : Halliday (010) Jika didefinisikan, persamaan di atas dapat digunakan untuk menghitung kandungan kalor suatu zat, yaitu: Q C. T —( 5.7)

6 Contoh Soal 5. Sebuah bejana berisi air memiliki berat 100 g. Air pada suhu 50 C dipanaskan dengan energi kal. Jika kalor jenis air adalah 1 kal/g 0 C, tentukan suhu air setelah dipanaskan! Penyelesaian: Diketahui: m = 100 g T0 = 5 0 C cair = 1 kal/ g 0 C Q = kal Pertanyaan: Q =…? Penyelesaian: Q C T Q 1000 kal 0 T 10 C 0 C 100 g 1 kal / g C Perubahan suhu adalah selisih antara suhu akhir dan suhu awal air setelah dipanaskan, atau dapat ditulis secara matematis sebagai T T T C T 5 C 0 T 35 C Jadi suhu akhir air adalah C. Contoh Soal 5.3. Pada 100 0 C, 3 kg air dipanaskan hingga 35 0 C. Jika kalor jenis air 4,186 J/kg pada 0 C, tentukan kalor yang diserap air! Penyelesaian: Diketahui: m = 3 kg cairan = 4,186 J/ kg 0 C 0 0 T 35 C 10 C T0 = 5 0 C Ditanyakan: Q =…? Solusi: C mc T C 3 4, 186 5 C 313, 950 J

7 Kalorimeter Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mencampur dua zat atau lebih. Kombinasi ini menyebabkan reaksi yang terjadi pada kondisi yang mendekati ideal, yaitu pada kondisi yang tidak memungkinkan zat lain (atau media) berinteraksi dengan sistem pencampuran, sehingga mencapai pertukaran panas yang hampir sempurna. Hampir semua kalor yang dilepaskan dalam kalorimeter dapat diserap oleh benda lain. Kemampuan kalorimeter untuk mempertahankan pertukaran panas Perangkat ini digunakan untuk mengukur secara eksperimental jumlah reaktan yang diserap atau dilepaskan dalam reaksi kimia. Menggunakan Hukum Hess, panas reaksi reaksi kimia, perubahan entalpi standar, energi ikatan, dan data pembentukan dapat ditentukan secara eksperimental. Proses dalam kalorimeter berlangsung secara adiabatik, yaitu tidak ada energi luar yang keluar atau masuk ke dalam kalorimeter. Kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu kalorimeter sebesar 10°C dalam 1 gram air disebut tetapan kalorimetri. Dalam proses ini, prinsip Black digunakan untuk menghitung jumlah panas yang diserap dan dilepaskan. Untuk memberikan kondisi yang baik dimana lingkungan (udara) tidak berinteraksi dengan sistem, diperlukan isolator panas agar panas tidak keluar dari sistem dan panas dari luar sistem tidak masuk. Selain itu, suhu dalam sistem harus dipertimbangkan dengan benar. Untuk tujuan inilah kalorimeter dirancang dengan baik. Diagram di bawah ini menunjukkan diagram perangkat kalori.

Baca juga :   Cara Memindahkan Foto Dari Hp Ke Laptop Dengan Kabel Data

Wb Susanto Smansa: Suhu Dan Kalor

8 Gambar 5.1. Satuan kalori Lihat diagram kalorimeter di atas. Setiap bagian kalorimeter di atas memiliki fungsinya masing-masing. Di bawah ini adalah penjelasan tentang bagian-bagian kalorimeter. 1. Isolator Silinder Standar

Penerapan asas black dalam kehidupan sehari hari, contoh larutan penyangga dalam kehidupan sehari hari, contoh muamalah dalam kehidupan sehari hari, penerapan asas bernoulli dalam kehidupan sehari hari, contoh gaya magnet dalam kehidupan sehari hari, aplikasi asas bernoulli dalam kehidupan sehari hari, contoh tawadhu dalam kehidupan sehari hari, contoh masalah ekonomi dalam kehidupan sehari hari, contoh penerapan asas bernoulli dalam kehidupan sehari hari, contoh eksistensialisme dalam kehidupan sehari hari, contoh rendah hati dalam kehidupan sehari hari, contoh syariah dalam kehidupan sehari hari

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.