Apa Saja Pengetahuan Dasar Kesehatan Reproduksi Pada Remaja

Apa Saja Pengetahuan Dasar Kesehatan Reproduksi Pada Remaja – Pemberian ASI eksklusif dan penyapihan yang tepat Perkembangan anak, penyediaan makanan dan gizi seimbang Imunisasi dan manajemen terpadu anak kecil yang sakit Pencegahan dan pengendalian kekerasan Pendidikan dan kesempatan yang sama bagi anak laki-laki dan perempuan Kebutuhan pada masa bayi dan anak

Masa sebelum kelahiran (prenatal period) : dari kehamilan sampai bayi lahir, kurang lebih 9 bulan 10 hari atau 280 hari. Selama periode ini, beberapa peristiwa penting terjadi: penurunan sifat mental dan psikologis bawaan anak; penentuan jenis kelamin anak; kepastian kelahiran tunggal atau kembar; kedudukan anak dalam keluarga.

Apa Saja Pengetahuan Dasar Kesehatan Reproduksi Pada Remaja

Tahap Platean “usia istirahat” empat jenis penyesuaian: untuk keadaan suhu udara, menghisap dan menelan makanan/susu, bernapas dan mengeluarkan feses.

Pentingnya Pengetahuan Kesehatan Reproduksi Bagi Remaja

Ciri-ciri periode ini: periode dasar atau pembentukan kehidupan nyata karena pada masa ini pola perilaku, sikap, ekspresi, emosi mulai terbentuk; Bayi berkembang pesat baik secara fisik maupun psikologis; Di masa kanak-kanak, selain meningkatkan individualitas, sosialisasi juga terjadi; Masa kanak-kanak adalah awal dari perkembangan peran seks/gender; dan Masa Kecil adalah awal dari kreativitas.

Orang tua menyebutnya usia yang sulit, karena pada masa ini terdapat kesulitan dalam mendidik mereka, mereka menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk bermain. Sedangkan para psikolog menyebut periode ini sebagai usia prasekolah. Pada periode ini para psikolog menyebutnya sebagai age of the pregroup, the age of explore (eksplorasi) dan the age of ask.

Masa ini disebut juga oleh orang tua, umur tidak diatur. Pada masa ini mereka lebih dipengaruhi atau diikuti oleh teman-temannya daripada oleh orang tuanya sendiri. Pada usia ini, banyak anak menunjukkan minatnya pada seks. Mereka sering membicarakan hal ini dengan teman bermainnya, bahkan terkadang dengan orang dewasa. Mereka juga memiliki kemampuan untuk meniru perilaku seksual orang dewasa, baik dengan melihat gambar atau memperhatikan orang tuanya.

Bahaya bicara Bahaya emosional Bahaya sosial Bahaya perjudian Bahaya perkembangan konsep Bahaya moral Bahaya dalam klasifikasi peran seks Bahaya dalam hubungan keluarga Bahaya terhadap kepribadian BAHAYA PSIKOLOGIS ANAK

Bab Ii Kajian Pustaka A. Kesehatan Reproduksi Remaja 1

Melihat orang berbicara cepat anak tidak mengerti salah Melihat orang mengucapkan kata-kata buruk anak salah meniru Anak bilingual bisa menarik diri dari kelompok sosial Bicara anak egois bisa menjadi kebiasaan buruk Bahaya berbicara

Ketidakmampuan anak untuk menghadapi kompleks empatik Perkembangan kasih sayang yang terlalu dekat Merasa tidak aman dalam situasi baru (selalu dengan objek favorit) Bahaya emosional

Anak dipaksa untuk bermain menurut jenis kelaminnya Anak merasa tidak enak dengan ras atau jenis kelaminnya, cenderung menarik diri dari lingkungan sosialnya Penggunaan teman imajiner cenderung mengurangi kemampuan anak untuk beradaptasi Orang tua mendorong anak untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman Risiko sosial

Baca juga :   Harga Sensodyne Untuk Gigi Berlubang Dan Ngilu

Anak akan tetap berperilaku buruk jika tidak ditegur oleh orang tuanya. Terlalu banyak penekanan pada hukuman Pengendalian internal menanamkan kesadaran untuk menyesuaikan diri dengan harapan kelompok Bahaya moral

Ruang Lingkup Kesehatan Reproduksi Dalam Siklus Kehidupan

Anak-anak tidak mempelajari stereotip peran seks (belajar dengan wanita dianggap banci) Anak perempuan dianggap memiliki nilai lebih rendah daripada anak laki-laki Kurangnya klasifikasi peran seks (berperilaku tidak sesuai dengan peran seks) Bahaya klasifikasi peran seks

Merasa orang tua tidak menyukai jenis kelamin anaknya, menanamkan kebencian terhadap orang tua Anak lebih memilih ayah tiri daripada ibu tiri Pertengkaran saudara kandung Pelecehan anak Bahaya dalam hubungan keluarga

Masa bayi dan anak usia dini Dapatkan pengalaman dan kesenangan dari menyentuh mulut, kemudian dengan mata, telinga dan tangan. Mengenali perbedaan gender Mencapai stabilitas fisik dan fisiologis Membentuk konsep (pemahaman sederhana tentang realitas sosial dan alam dan mempersiapkan siswa untuk membaca. Belajar memiliki hubungan afektif dengan orang tua, saudara kandung, orang dekat lainnya Belajar membedakan yang benar dan yang salah dan mulai mengembangkan kesadaran

Gizi seimbang Informasi kesehatan reproduksi Pencegahan kekerasan, termasuk kekerasan seksual Pencegahan kecanduan narkoba Perkawinan pada usia yang wajar Peningkatan pendidikan dan keterampilan Peningkatan harga diri Peningkatan pertahanan terhadap godaan dan ancaman Kebutuhan selama masa remaja

Pdf) Gambaran Tingkat Pengetahuan Kesehatan Reproduksi Remaja Pada Siswa Smp Di Yogyakarta

Pengenalan sistem, proses dan fungsi reproduksi (aspek tumbuh kembang remaja) Mengapa remaja perlu matang hingga usia menikah dan bagaimana merencanakan kehamilan sesuai keinginan dan pasangannya Penyakit menular seksual dan HIV/AIDS serta dampaknya terhadap kesehatan reproduksi Bahaya Narkoba, termasuk rokok dan alkohol bagi kesehatan dan seks Pengaruh media sosial dan media terhadap kesehatan reproduksi Kekerasan seksual dan cara menghindarinya Mengembangkan keterampilan komunikasi dan kepercayaan diri Hak-hak reproduksi Pengetahuan dasar tentang kesejahteraan yang harus diberikan kepada anak muda

Angka kematian ibu adalah jumlah kematian ibu akibat proses reproduksi per kelahiran hidup. Kematian ibu: Kematian ibu selama kehamilan/dalam 42 hari setelah berakhirnya kehamilan, yang disebabkan oleh kehamilan atau penanganannya. (Budi Utomo, 1985) Pertumbuhan remaja, perubahan, berbagai peluang, risiko kesehatan reproduksi Setiap tahun 15 juta remaja berusia 1 tahun melahirkan. 4 juta melakukan aborsi. Hampir 100 juta terinfeksi IMS Secara global 40% terinfeksi HIV (usia 15-24) Setiap hari 7000 remaja terinfeksi HIV Perawatan kesehatan remaja adalah konsep yang sangat mudah untuk mengurangi AKI

Baca juga :   Kaolin Clay Untuk Wajah Berminyak, Mask Untuk Wajah Dan Cara Pemakaiannya Yang Tepat

Menstruasi pada anak perempuan dan mimpi basah pada anak laki-laki. Pada tahap ini, anak sering kritis ketika menanggapi suatu ide atau pengetahuan orang lain. Pada masa pubertas seorang anak biasanya menunjukkan kekuatan intelektual dan energi fisik yang kuat. Hanya saja, kekuatan tidak datang dengan kemauan yang kuat. Ketidakseimbangan ini biasanya terjadi karena pada saat itu seorang anak mulai belajar menentukan tujuan dan keinginan yang dianggap tepat untuknya mencapai kebahagiaan.

29 Remaja awal Masa remaja: 15/16 atau 17 tahun dan berakhir pada 21

Studi Pengetahuan Orang Tua Tentang Dampak Pernikahan Dini Terhadap Kesehatan Reproduksi Remaja Di Kecamatan Bontomarannu Desa Pakatto

Secara umum, beberapa perubahan dapat diidentifikasi: Peningkatan emosi sering dikaitkan dengan perubahan fisik. Perubahan bentuk tubuh, minat dan peran yang diharapkan oleh kelompok sosial. Saat minat dan perilaku berubah, nilai juga berubah. Apa yang dianggap penting di masa kecil tidak lagi dianggap penting. Secara umum, remaja bersikap ambivalen terhadap setiap perubahan. Mereka menuntut dan menginginkan kebesaran, tetapi pada saat yang sama mereka sering takut akan risiko dan tanggung jawab yang harus diambil.

Pengembangan aspek biologis; Menerima peran orang dewasa berdasarkan pengaruh kebiasaan masyarakat tempat ia dibesarkan; Memperoleh kebiasaan emosional orang tua dan orang dewasa; Cobalah untuk mendapatkan pandangan hidup seseorang; Sadarilah identitas Anda sendiri dan dapat berpartisipasi dalam budaya pemuda Anda sendiri.

31 Ciri-ciri Masa Remaja Masa remaja merupakan masa yang penting. Masa remaja merupakan masa transisi. Masa remaja merupakan masa perubahan. Masa remaja adalah usia yang bermasalah. Masa remaja merupakan masa pencarian jati diri. Masa remaja adalah ambang menuju kedewasaan. Oleh karena itu, remaja mulai fokus pada perilaku yang berhubungan dengan masa dewasa yaitu merokok, minum minuman keras, menggunakan narkoba dan melakukan tindakan seksual, mereka menganggap bahwa perilaku tersebut akan memberikan citra yang mereka inginkan.

1. Perubahan ukuran tubuh a. Menambah tinggi badanb. Pertambahan berat badan 2. Perubahan proporsi tubuh Proporsi saat pubertas berubah mendekati proporsi tubuh dewasa 3. Perkembangan karakteristik seksual primer a. Ciri-ciri seksual primer adalah organ yang berhubungan dengan sistem reproduksi. b. Kematangan organ reproduksi ditandai dengan MENARCH (pada wanita) dan MIMPI BASAH (pada pria).

Studi Eksplorasi Pendidikan Kesehatan Reproduksi Anak Jalanan Di Rumah Singgah Binaan Pkpr Puskesmas Jakarta Timur

4. Perkembangan ciri-ciri seksual sekunder. ke Ciri-ciri kelamin sekunder adalah ciri-ciri fisik yang membedakan jenis kelamin. b. Ciri-ciri seksual sekunder laki-laki adalah: kumis, janggut, badan berotot, dll. Ciri-ciri seksual sekunder pada wanita adalah: payudara dan pinggul membesar, dll.

1. Perubahan fisik yang cepat pada masa pubertas berdampak pada perilaku. Seringkali munculnya sikap dan perilaku negatif berarti pubertas disebut sebagai periode negatif, tepatnya periode negatif II. 2. Sikap dan perilaku negatif yang mungkin muncul pada masa pubertas adalah: malas, mudah bosan, mudah marah dan tersinggung, kurang percaya diri, dll. UNTUK PERUBAHAN FISIK PADA PUBERTI

Baca juga :   Cara Meredakan Sakit Gigi Ngilu Karena Berlubang, Ampuh Redakan Nyeri Dalam Sehari

1. Kelenjar pituitari bekerja lebih aktif. 2. Kelenjar pituitari menghasilkan dua jenis hormon: HORMON PERTUMBUHAN dan HORMON GONADOTROPIC. 3. Hormon pertumbuhan berfungsi untuk mengontrol pertumbuhan tinggi badan. 4. Hormon gonadotropik bekerja untuk merangsang gonad atau organ reproduksi. 5. Gonad jantan adalah testis dan gonad betina adalah ovarium atau ovarium. FAKTOR PENYEBAB PERUBAHAN CEPAT

37 MASALAH YANG DAPAT TERJADI DENGAN MENSTRUASI Masalah dapat terjadi pada remaja putri jika tidak memiliki pengetahuan yang memadai tentang menstruasi. 1. Anak menganggap menstruasi adalah peristiwa yang sangat tidak menyenangkan dan tidak diinginkan. Penolakan menstruasi dapat menyebabkan amenore psikogenik, yaitu berhentinya menstruasi sebelum waktunya. 2. Anak laki-laki menganggap menstruasi adalah peristiwa yang menjijikkan. 3. Haid adalah penyakit sehingga ketika seorang anak mengalami haid ingin diperlakukan seperti orang sakit.

Pentingnya Pengetahuan Kesehatan Reproduksi Bagi Remaja

38 AWAL PUBERITAS a. Seorang anak dikatakan telah mencapai pubertas terlalu dini (precocious pubertas) jika ia memiliki ciri-ciri seksual primer dan sekunder sebelum usia 7 atau 8 untuk perempuan dan 9 tahun untuk laki-laki. b. Pubertas dini merupakan masalah biologis, psikologis dan sosial bagi yang mengalaminya. c. Pubertas yang terlalu dini dapat terjadi karena faktor keturunan, penyakit, atau gangguan otak, seperti tumor dan meningitis.

39 PUBERITAS TERLAMBAT a. Seorang anak dinyatakan mengalami keterlambatan pubertas jika belum menunjukkan perkembangan payudara pada usia 13 tahun atau belum mengalami menarche pada usia 16 tahun untuk anak perempuan dan laki-laki, belum mengalami pembesaran alat kelamin pada usia 14 tahun. b. . Pubertas yang terlambat juga dapat menimbulkan masalah biologis, psikologis dan sosial bagi yang mengalaminya. Pubertas yang tertunda terjadi karena kekurangan gizi, gangguan fungsi kelenjar hipofisis, dll.

Jika seorang anak menunjukkan bahwa pubertas terjadi terlalu dini atau terlambat, mereka harus segera mendapatkan bantuan dengan mengunjungi spesialis gangguan pertumbuhan dan hormon pada anak (endokrinologi pediatrik). MANAJEMEN PUBERTI DINI DAN TERLAMBAT

Penyakit menular Masalah penyakit menular seksual Penyakit kronis Gangguan

Pentingnya Pengetahuan Kesehatan Reproduksi Bagi Remaja

Konseling kesehatan reproduksi remaja, kesehatan reproduksi remaja adalah, penyuluhan kesehatan reproduksi remaja, pendidikan kesehatan reproduksi remaja, kesehatan reproduksi remaja putri, skincare apa saja yang harus digunakan remaja, apa saja skincare untuk remaja, pengetahuan tentang kesehatan reproduksi, kesehatan reproduksi remaja meliputi, kesehatan reproduksi remaja, pengetahuan kesehatan reproduksi, masalah kesehatan reproduksi remaja

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.