Akibat Kurang Tidur Malam, Inilah 4 Pengaruh Tidur Malam Pada Kesehatan Dan Perilaku Anak

Akibat Kurang Tidur Malam – Tidur adalah aktivitas penting yang diatur oleh mekanisme kompleks sistem saraf otak. Tidur sangat penting untuk kesehatan karena untuk mengkonsolidasikan energi, memori, memperbaiki sel-sel yang rusak setelah seharian bekerja, untuk pertumbuhan dan perkembangan, dan sebagai dasar utama tubuh.

Perbedaan berdasarkan usia. Untuk orang dewasa muda, jumlah tidur yang disarankan adalah 7-9 jam per hari, sedangkan untuk mereka yang berusia di atas 65 tahun, jumlah tidur yang disarankan adalah 7-8 jam per hari. Durasi tidur yang tidak cukup dapat mempengaruhi kekebalan dan gangguan metabolisme dalam tubuh, yang dapat menjadi penyebab berbagai penyakit.

Akibat Kurang Tidur Malam

5) Orang yang menderita gangguan tidur yang menyebabkan insomnia, seperti gangguan waktu tidur, gangguan tidur lingkungan, insomnia psikofisiologis atau insomnia yang berhubungan dengan kecemasan yang ekstrim sampai dengan ketidakmampuan untuk tidur, dengan gerakan kaki yang periodik dan intermiten. dosa

Buruh Menambah Stamina Kerja, Bos Tajir Melintir » Sedane

Kurang tidur dikaitkan dengan peningkatan risiko kondisi kesehatan seperti tekanan darah tinggi, serangan jantung, obesitas, dan diabetes. Satu-satunya cara yang aman bagi orang untuk mengatasi kurang tidur adalah dengan meningkatkan jumlah tidur di malam hari untuk memenuhi kebutuhan alami tubuh akan tidur, dan tidak ada pengganti tidur yang cukup.

Siapa pun, tua atau muda, dapat menderita kurang tidur, dapat terjadi secara cepat atau kronis, yang dapat berdampak negatif pada kesehatan seseorang. Jika Anda merasa kesulitan untuk memenuhi kebutuhan tidur sehingga menyebabkan kurang tidur jangka panjang dan timbul komplikasi, segeralah pergi ke rumah sakit dan konsultasikan ke dokter spesialis sehingga insomnia, covid somnia atau corona somnia menjadi salah satu gejala post-covid syndrome. Atau lebih banyak covid-19 yang harus diwaspadai.

Prevalensi insomnia di kalangan penyintas Covid-19 tidak lepas dari perubahan gaya hidup yang kuat. Bahkan anak-anak menyukai pelajar dan pekerja yang melakukan pekerjaannya dari jarak jauh, yaitu bekerja dari rumah dan pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Belum lagi kerawanan ekonomi yang sedang berlangsung. Oleh karena itu, tidak heran jika seseorang mengalami kesulitan tidur, dengan banyak beban dan kekhawatiran di waktu yang bersamaan, jelas Dr. Leonardi A. Goenawan, Guru Besar Psikiatri Spkj, RSPI Puri Indah.

Kesan Kurang Tidur

Stres emosional pandemi dapat mengubah arsitektur tidur, memperpendek durasi gelombang lambat, meningkatkan REM (gerakan mata cepat) dan menyebabkan orang lebih sering terbangun di malam hari.

Penelitian menyebutkan bahwa kondisi ini bisa bertahan selama dua tahun setelah seseorang mengalami stres emosional yang parah seperti wabah ini.

Baca juga :   Skincare Yang Ampuh Memutihkan Wajah

Stres juga akan meningkatkan kadar kortisol, hormon yang bekerja melawan melatonin, hormon yang bertanggung jawab atas kualitas tidur.

Karena hormon kortisol kita dalam konsentrasi tinggi, produksi melatonin akan terpengaruh, dan oleh karena itu kualitas tidur akan terpengaruh.

Kenapa Harus Istirahat Cukup

Terjebak di rumah akibat “lockdown” juga memberikan stres tersendiri. Tidak bisa keluar rumah selama berhari-hari, melakukan segalanya dari rumah bersama seluruh keluarga, tetap berusaha menyesuaikan diri dengan menulis atau bekerja secara online.

“Kurangnya paparan sinar matahari, selain menyebabkan stres, juga mengganggu ritme sirkadian, yaitu proses alami yang mengatur siklus tidur-bangun setiap hari,” jelas Dr Leonard.

Sementara itu, banyak aktivitas rutin memiliki efek besar dalam menjaga stabilitas ritme sirkadian, karena mencerminkan waktu.

Sejak epidemi, semua kegiatan ini telah sangat berkurang dan bahkan menghilang. Kurangnya aktivitas rutin ini menyebabkan kantuk dan kemudian terbangun.

Ciri Ciri Kurang Tidur Yang Cukup

Selain kualitas tidur yang buruk, gangguan ritme sirkadian juga akan memengaruhi fungsi biologis lainnya, termasuk pencernaan, respons imun, dan lainnya.

Belum lagi berurusan dengan informasi yang salah dan omong kosong. Banyaknya waktu yang dihabiskan di depan monitor (screen time) berhubungan dengan penurunan kualitas tidur, terutama pada malam hari.

“Cahaya biru dari monitor akan merangsang tubuh kita untuk meningkatkan kadar kortisol dan mengurangi produksi melatonin,” pungkasnya. Sayangnya, hanya sedikit orang yang membutuhkan 7-9 jam tidur. Nyatanya, efek menunggu terlambat bagi perempuan dan laki-laki itu tidak menyenangkan!

Penelitian telah menunjukkan bahwa terlalu sedikit tidur menyebabkan kantuk, peningkatan risiko kecelakaan, penurunan konsentrasi, kinerja yang buruk di tempat kerja dan sekolah, dan peningkatan risiko penyakit dan penambahan berat badan.

Jangan Disepelekan, Ini 5 Faktor Penyebab Susah Tidur

Meskipun kebanyakan orang membutuhkan sekitar 7-9 jam tidur setiap malam, National Sleep Foundation (NSF) Women and Sleep Survey tahun 1998 menemukan bahwa rata-rata wanita usia 30-60 hanya mendapatkan 4 jam 41 menit tidur setiap hari.

Sebuah studi lanjutan yang dilakukan oleh NSF pada tahun 2005 menunjukkan bahwa wanita memiliki lebih banyak masalah tidur daripada pria. Faktor utama yang berkontribusi adalah perubahan hormonal pada wanita dan kondisi biologis yang unik seperti menstruasi, kehamilan atau menopause.

Salah satu masalah tidur yang sering dialami wanita adalah insomnia. Berdasarkan hasil penelitian NSF America 2002, wanita lebih banyak menderita insomnia daripada pria, setidaknya lebih banyak malam dalam seminggu.

Tidak ada keraguan bahwa kurang tidur membuat wanita terjaga di malam hari. Tidak bisa dikatakan bahwa peran wanita dalam long stay tidak penting, lho. Di bawah ini adalah beberapa konsekuensi kesehatan dari kehamilan terlambat bagi wanita.

Baca juga :   Cara Mengobati Mata Belekan, Obat Sakit Mata Untuk Anak dibawah 2 Tahun

Duh! Inilah 4 Pengaruh Tidur Malam Pada Kesehatan Dan Perilaku Anak

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa efek dari paparan yang terlalu lama pada wanita dapat mengurangi fungsi memori. Lebih buruk lagi, wanita mengalami efek ini lebih buruk daripada pria.

24 orang dewasa muda, 12 pria dan 12 wanita, yang menyelesaikan tes memori laporan diri berpartisipasi dalam penelitian ini. Tes pertama dilakukan pada pagi hari setelah peserta cukup tidur. Sedangkan tes kedua dilakukan pada pagi hari, namun dengan syarat peserta kurang tidur.

Tes memori ini mengharuskan peserta untuk menghafal serangkaian angka 8 digit, setiap peserta harus mengulang tes 16 kali, dan peneliti menggunakan rata-rata untuk mengevaluasi memori mereka.

Hasil yang didapat setelah peserta mengikuti tes cukup mengejutkan. Pasalnya, kurang tidur di malam hari tidak mempengaruhi kinerja memori pria. Sementara itu, hasil menunjukkan sebaliknya pada wanita.

Bagaimana Melunasi Utang Tidur Akibat Bergadang?

Wanita yang tidak cukup tidur menunjukkan penurunan kinerja memori saat diuji. Faktanya, kerja memori memainkan peran penting dalam pengetahuan mereka dan kegiatan akademik, profesional, dan sosial yang penting.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa kegelapan di malam hari sangat penting untuk mendukung kesehatan janin yang sedang berkembang. Posisi ini juga baik untuk menunjang kesehatan reproduksi ibu hamil.

Paparan cahaya di malam hari mengurangi produksi melatonin dalam tubuh wanita. Akibatnya, otak janin akan kekurangan hormon yang dibutuhkan untuk mengatur jam biologisnya.

Russell J. Reiter, yang merupakan profesor psikologi di University of Texas Health Science Center, merekomendasikan agar ibu hamil tidur setidaknya delapan jam setiap malam.

Obat Penenang Gelisah Susah Tidur

Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa masalah kesehatan seperti gula darah tinggi dikaitkan dengan jangka panjang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa wanita yang tinggal lebih lama cenderung memiliki kadar gula darah yang lebih tinggi. Hiperglikemia, atau gula darah tinggi, sering dikaitkan dengan kondisi kesehatan lain seperti kelelahan, sakit kepala, penyakit jantung, dan anemia serta kerusakan ginjal.

Sebuah studi dari Korea Selatan menemukan bahwa wanita yang sulit tidur atau begadang cenderung menyimpan lebih banyak lemak perut dan berisiko lebih tinggi terkena sindrom metabolik.

Sindrom metabolik adalah sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan dan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes. Gejala sindrom metabolik meliputi:

Jacob Nota dan Meredith Coles dari Binghamton University menerbitkan sebuah penelitian pada bulan Desember 2014. Mereka memperhatikan bahwa orang yang kurang tidur dan di malam hari sering memiliki lebih banyak pikiran negatif daripada mereka yang tidur normal.

Baca juga :   Penyebab Nyeri Dada Sebelah Kiri Tembus Punggung

Sulit Tidur? Atasi Insomnia Dengan Asupan Vitamin Ini

Semakin sedikit Anda tidur, tubuh akan bereaksi sebagai keadaan darurat. Keadaan ini akhirnya menyebabkan produksi hormon stres seperti kortisol dan adrenalin. Peningkatan hormon stres ini menyebabkan kelenjar susu bereaksi. Penumpukan minyak menumpuk dan akhirnya menyumbat pori-pori yang mengakibatkan jerawat.

Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa orang lebih rentan terhadap penyakit karena kelelahan dan kurang tidur. Ini benar. Kurang tidur jangka panjang sama dengan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, tubuh tidak memiliki sistem pertahanan untuk melindungi diri dari serangan virus atau bakteri.

Menurut sebuah studi tahun 2013, orang tua yang tidur lebih lama cenderung menambah berat badan. Studi ini menunjukkan bahwa partisipan yang tidur antara pukul 04:00 hingga 08:00 mengonsumsi lebih banyak kalori dibandingkan partisipan yang tidur antara pukul 22:00 hingga pukul 08:00.

Jumlah sinar matahari harian dan produksi tubuh manusia dipengaruhi oleh rotasi harian Bumi. Jadi ketika matahari terbenam, tubuh harus tidur, bukan makan. Ketika tidur dan makan tidak sinkron dengan jam internal tubuh, hal itu dapat menyebabkan perubahan nafsu makan dan metabolisme, yang menyebabkan penambahan berat badan.

Inilah Dampak Jika Kamu Kurang Tidur

Tidur adalah cara tubuh memulihkan energinya. Tidur yang cukup juga dapat mencegah Anda dari berbagai masalah kesehatan, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, atau kemandulan.

Efek tidur panjang bagi wanita tidak bisa dianggap enteng dan dibiarkan begitu saja. Jadi pastikan kamu tidur setiap hari ya, geng! Pernahkah Anda mengalami pengalaman yang tidak menyenangkan karena kurang tidur atau begadang? Yuk share pengalamanmu dan cara mengatasinya menggunakan fitur penulisan artikel di website atau aplikasi! (datang)

Berlari mengitari. “Apa yang akan terjadi pada Anda ketika Anda terlambat? Setelah sebulan, hati-hati dengan perubahan ini.”

Sahabat Ibu Hamil yang telah menjadi sahabat setia hampir 3,5 juta ibu di Indonesia, memudahkan bidan untuk belajar tentang pencegahan stroke.

Kenapa Ibu Menyusui Tidak Boleh Tidur Pagi? Cek Faktanya Yuk!

Bunda, hamil di usia muda juga sangat berbahaya, apalagi jika memiliki riwayat masalah

Akibat kurang vitamin c, cara menghilangkan kantung mata akibat kurang tidur, akibat kurang tidur malam hari, akibat kurang tidur, cara menghilangkan mata lelah akibat kurang tidur, sakit kepala akibat kurang tidur, cara mengatasi wajah kusam akibat kurang tidur, akibat kurang hemoglobin, akibat kurang tidur dan solusinya, penyakit akibat kurang tidur malam, akibat kurang minum, akibat kurang air putih

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.